24 Februari 2013

The Green Mile (1999)

<img src="The Green Mile.jpg" alt="The Green Mile Cover">
Pemain :  Tom Hanks, Michael Clark Duncan, James Cromwell, David Morse, Barry Pepper, Jeffrey DeMunn, Doug Hutchison, Michael Jater, Sam Rockwell
Skor     :  8.5 / 10
The Green Mile (1999) on IMDb 

Sebuah blok di penjara Cold Mountain, blok E, dikenal dengan sebutan 'Green Mile'. Disebut Green Mile, karena memiliki lantai berwarna hijau buah limau. Semua tahanan dengan vonis hukuman mati di atas kursi listrik ditampung di sana dan tidak pernah ada satupun tahanan yang bisa lolos dari kursi listrik atau keluar setelah masuk Green Mile. Suatu hari, Green Mile kedatangan seorang tahanan bernama John Coffey (Michael Clarke Duncan), seorang negro dengan tubuh yang sangat tinggi dan sangat besar. John dituduh telah melakukan pembunuhan terhadap dua gadis kecil. Paul merasa tidak yakin John telah melakukan pembunuhan itu karena pembawaan John yang lembut. John juga seorang yang takut akan gelap.

Tugas beberapa penjaga di dalam Green Mile bukanlah suatu hal yang mudah. Paul dibantu anak buahnya, Brutal, Dean, Harry, dan Percy harus menjaga tahanan dengan catatan kejahatan yang sangat buruk. Seorang penjaga blok dengan vonis hukuman mati tidak hanya menjaga agar tahanan tidak lolos, tetapi juga harus memberikan suatu suasana yang nyaman menjelang akhir hidup para tahanan. Tidak jarang mereka harus menjadi teman bicara bagi para tahanan. Hal itulah yang tampaknya selalu ditekankan Paul kepada anak buahnya. Tetapi tetap saja, Percy, selalu menjadi biang keonaran di dalam Green Mile. Percy dikenal sebagai seorang yang sombong, kejam, dan tidak pernah menuruti kata Paul. Banyak tahanan yang juga tidak menyukai Percy.  


<img src="The Green Mile.jpg" alt="The Green Mile John Coffey">
John Coffey
Sementara itu, Hal (James Cromwell), sahabat Paul, mengunjungi Paul dan memberi tahu kalau istrinya sekarang sedang sakit keras dan menanti keluarnya hasil X-Ray. Beberapa hari kemudian, hasil X-Ray menyatakan istri Hal terkena kanker otak. Hal, merasakan kesulitan untuk menyampaikan kabar itu kepada istrinya. 

Paul sendiri menderita penyakit saluran kemih. Paul mengalami sakit yang sangat hebat saat buang air kecil. Saat John mengetahuinya, John menyembuhkan Paul. Penyakit Paul hilang saat itu juga. Setelah peristiwa itu,  Paul semakin yakin kalau John bukanlah seorang pembunuh. Paul berusaha mencari bukti yang dapat membuktikan bahwa John tidak bersalah. Tetapi usaha itu sia-sia saja, orang-orang di sekitarnya mengingatkan Paul, bahwa tidak ada yang bisa dilakukan Paul karena John sudah memasuki Green Mile dan berdasarkan berkas kehakiman, John memang ditemukan bersama kedua mayat gadis kecil itu.    

<img src="The Green Mile.jpg" alt="The Green Mile John menyembuhkan Paul">
John saat menyembuhkan Paul
Wild Bill (Sam Rockwell), seorang psikopat, dengan catatan kejahatan yang sangat banyak, hampir membunuh Dean saat pertama kali memasuki Green Mile. Keberadaan Wild Bill membuka kenyataan bahwa Percy adalah seorang yang arogan tetapi sekaligus penakut.

Ed (Michael Jater) adalah juga seorang tahanan. Ed memiliki seekor tikus peliharaan bernama Mr. Jingles. Percy tidak menyukai keberadaan tikus di dalam sel dan menginjak Mr. Jingles hingga mati. John yang mengetahui itu meminta Paul untuk memberikan Mr. Jingles padanya. John memegang Mr. Jingles, dan akhirnya Mr. Jingles dapat hidup kembali. Semua yang melihatnya menyadari John memiliki kemampuan lebih.


<img src="The Green Mile.jpg" alt="The Green Mile Eksekusi Kursi Listrik">
  
Pada saat hari eksekusinya, Ed menyerahkan Mr. Jingles kepada John. Percy yang tidak menyukai Ed, sengaja tidak membasahi spon yang akan ditempelkan di atas kepala Ed saat eksekusi, sehingga eksekusi Ed berjalan sangat tidak manusiawi. Jenazah Ed hangus terbakar. John yang berada di dalam sel, juga dapat merasakan penderitaan yang dirasakan Ed dan kejahatan yang telah dilakukan Percy. John juga memiliki kelebihan dapat mengetahui peristiwa yang akan, sedang dan sudah terjadi.

Keberadaan John di dalam Green Mile, sedikit banyak telah merubah suasana dan pribadi setiap orang di sekitarnya. Mereka akhirnya bisa mempercayai adanya mujizat yang terjadi, bahkan di dalam penjara. Apakah John akhirnya bisa lolos dari kursi listriknya? Apakah John yang membunuh dua anak gadis itu? Semuanya akan terjawab tuntas di akhir cerita.  


<img src="The Green Mile.jpg" alt="The Green Mile di AtasTruck">
John saat dibawa keluar oleh Paul dan anak buahnya
The Green Mile adalah film yang diangkat dari serial novel karya Stephen King yang juga berjudul The Green Mile. Sebuah cerita fiksi yang dilengkapi dengan adanya unsur khayalan di dalamnya (kelebihan John yang dapat menyembuhkan dan dapat mengetahui peristiwa yang akan, sedang dan sudah terjadi). Alangkah bagusnya lagi, jika unsur khayalan itu tidak ada (saya akan memberikan skor 9 untuk film ini).

Tetapi, mungkin Stephen King ingin memberikan suatu makna kepada penontonnya lewat unsur khayalan itu. Makna yang bisa saya tangkap dari The Green Mile, mujizat itu bisa terjadi kapanpun dan di manapun, bahkan di sebuah tempat yang sekiranya tidak diperhitungkan, yang kebetulan dalam The Green Mile mengambil sebuah tempat di dalam penjara. Penokohan John Coffey dengan identitasnya yang seorang negro, membuat seolah-olah Stephen King ingin menyampaikan bahwa mujizat itu bisa terjadi melalui siapapun meskipun dari seorang yang minoritas dan dipandang sepele. 

Tidak banyak setting tempat yang dipakai di film ini, 80% terbatas hanya didalam blok penjara. Tetapi dialog yang terjadi didalamnya sangat menarik, bagus dan tidak membosankan. Film ini hanya bisa dinikmati keistimewaannya dengan menontonnya, ini juga salah satu keuntungan yang dimiliki The Green Mile. Membaca sinopsis saja tidak cukup rasanya, karena banyak hal yang akan anda lewatkan. The Green Mile menjadi film Barat kedua yang bisa membuat saya akhirnya menangis karena kisahnya yang menyentuh, setelah film Hachiko. 

Jadi, buat anda penggemar novel Stephen King, atau Tom Hanks jangan lewatkan film ini! 

11 komentar:

  1. Sama dong seperti sy,pertama kali sy menonton disalah satu stasiun tv swasta semasih SMP,sampai menangis sendiri.Film inilah yg selalu dan masih sy inget ceritanya (meski hanya nama Jhon Coffeynyg sy ingat) sampai sekarang sy sdh berumur 27 tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, film ini memang sangat menyentuh dan berkesan :)

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Film ini sangat bagus..semua karya adaptasi steven king bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih.. ada rekom film stephen king lain yang bagus untuk ditonton?

      Hapus
  4. 4x sy nnton film ini..Ga merasa bosan,alur cerita apik dan banyak pesan moral dan filosofi hidup yg bnyak sy tangkap..Sungguh sebuah film yg sangat bermutu.

    BalasHapus
  5. Sore ini Baru ingin menontonnya.. Di PD "Movie Dating" pemuda Remaja.. Sangat penasaran 😊 okey deh.. Gbless all.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segera dan disegerakan bro Rekommended banget. sudah menonton 5x cerita menyentuh & you know sendiri walaupun qt LAKI berhati besar tapi nangis juga. Hiks..Hikssss....

      Hapus
  6. The Green Mile dapat 4 kategori utk nominasi Ocsar tapi semua gagal, sangat disayangkanya para voter yang mungkin menontonya hanya 1x. -,-

    BalasHapus
  7. Sy baru nonton the green mile hari ini, bagus benar film nya, menyentuh, tdk bosan, dan ingin nonton lg walau durasi lama jg 3 jam

    BalasHapus